Dongeng Mite Bahasa Sunda – Legenda Gunung Tampomas

Dongeng Mite Bahasa Sunda Indonesia Terbaru – Hay sobat semua jumpa lagi di website sederhana namun lengkap ini. Untuk cerita kali ini kita akan membahas mengenai dongeng mite atau sering di sebut mitos yang ada di wilayah sunda lebih tepatnya di wilayah sumedang jawa barat. Sumedang begitu terkenal dengan makanan khas (tahu sumedang) dan juga tempat wisata sumedang yang cukup indah, namun kali ini yang akan kita bahas bukan tentang hal tersebut melainkan sebuah cerita legenda dari sumedang yang telah kami sediakan dalam dua versi bahasa yakni indonesia dan juga bahasa sunda.

W3lc0me to Ngancati.net

Kl1k klose (x) 2 kali untuk menutup

Terimakasih telah berkunjung 🙂

VERSI BAHASA INDONESIA – Legenda Gunung Tampomas

Di jaman dahulu daerah Sumedang Jawa Barat, ada satu kerajaan yang bernama Sumedanglarang. Kerajaan itu di pimpin oleh seseorang raja yang masihlah muda, tetapi begitu bijaksana sekali dalam berikan ketentuan, raja dikenal juga begitu adil pada siapa saja. Rakyat begitu mecintai raja mereka. Kerajaan Sumedanglarang begitu subur dan makmur, rakyatnya tidak pernah kelaparan. semuanya hidup tentram, damai, dan nyaman. Ada satu gunung yang berditi di desa itu, namanya gunung Gede. gunung itu mempunyai air yang berlimpah, tanah yang begitu subur, dan rimba yang rindang.

legenda gunung tanpomas sumedang

Disuatu hari, mendadak ada nada gemuruh yang begitu dahsyat. Rakyat mulai gelisah, dari aman asal nada gemuruh itu?. mereka lari berhamburan keluar tempat tinggal ke tempat terbuka. Nada gemuruh itu nyatanya datang dari gunung Gede. Nampaknya gunung itu keluarkan sinyal tanda akan terjadi erupsi. Sesaat di kerajaan Sumedanglarang, Raja begitu sedih lihat rakyatnya yang ketakutan, raja cemas meletusnya gunung Gede akan beresiko jelek dan membhayakan rakyatnya.

“Ampun Paduka, kelihatannya gunung Gede baru memberi tanda-tanda” ucap Patih. “Aku akan semedi untuk beberapa saat, mudah-mudahan ini dapat teratasi” jawab Raja. Raja masuk ke satu ruangan kosong tempat bersemedi raja. Hari untuk hari raja bersemedi, untuk rakyatnya ia tak memerhatikan kesehatannya. Pada hari selanjutnya ada satu bisikan perintah. “Bila ingin kerajaanmu selamat, lemparkanlah keris emas nenek moyangmu ke kawah gunung Gede”

Dongeng Mite Bahasa Sunda Singkat Kemudian raja pingsan dan tidak sadarkan diri dalam sekian hari. Sesudah raja sadar, dibertahukan perintah itu pada patih. “Aku memperoleh perintah, saya mesti mendaki gunung Gede dan melemparkan keris emas warisan nenek moyangku kedalam kawah” ucap raja.

“Itu begitu beresiko paduka” jawab patih.

“Demi rakyatku, nyawa juga ikhlas saya pertaruhkan” kata raja.

Dengan mengunggangi kuda, raja lakukan perjalanan ke puncak gunung Gede. Halangan untuk halangan raja lewati, Cuma satu yang ada dibenak raja waktu itu yakni keselamatan rakyatnya. Setelah tiba di puncak gunung Gede, raja mendekati tepi kawah dan melemparkan keris emas itu. Keajaiban terjadi, kawah gunung Gede telah mulai normal kembali, nada gemuruh juga tak terdengar lagi. Raja bersukur perintah itu nyatanya benar. Pada akhirnya raja kembali pada kerajaan, rakyat menyongsong kehadiran raja mereka. Raja bahagia pada akhirnya gunung Gede tak jadi meletus dan semua rakyatnya selamat. Sejak peristiwa itu, gunung Gede beralih nama jadi gunung Tampomas.

Baca Juga :

Kumpulan Dongeng Sunda Indonesia – Asal Usul Girilawungan

Dongeng Mitos Bahasa Sunda Indonesia

Versi Bahasa Sunda -Legenda Gunung Tampomas

Dongeng Mite Bahasa Sunda Indonesia Terbaru – Dongeng Mite Nalika Sunda Indonesia Panganyarna – Di jaman kapungkur wewengkon Sumedang Jawa Kulon,aya hiji karajaan anu namina Sumedanglarang. Karajaan eta di pingpin ku hiji jalma raja anu masihlah anom,nanging kitu wijaksana kalintang dina bikeun katangtuan,raja dipikawanoh oge kitu adil dina saha wae. Rahayat kitu mecintai raja maranehanana. Karajaan Sumedanglarang kitu subur sarta makmur,rahayat na henteu kantos kalaparan. sadayana hirup tentram,tengtrem,sarta merenah. Aya hiji gunung anu berditi di desa eta,ngaranna gunung Gede. gunung eta ngagaduhan cai anu berlimpah,taneuh anu kitu subur,sarta rimba anu rindang.

legenda gunung tanpomas sumedang

Disuatu dinten,dumadakan aya nada gemuruh anu kitu dahsyat. Rahayat mimiti gelisah,ti aman kawit nada gemuruh eta?. maranehanana lumpat berhamburan kajabi tempat tinggal ka tempat kabuka. Nada gemuruh eta tela na dongkap ti gunung Gede. Nampaknya gunung eta keluarkan sinyal tawis bade lumangsung erupsi. Sajongjonan di karajaan Sumedanglarang,Raja kitu hanjelu tingal rahayat na anu sieun,raja hariwang bitu na gunung Gede bade beresiko awon sarta membhayakeun rahayat na. “Ampun Paduka,katempona gunung Gede anyar masihan tawis-tanda” ucap Patih. abdi bade tapa kanggo sababaraha wanci,gampil-mudahan ieu tiasa teratasi” walon Raja.

Dongeng Mite Bahasa Sunda Singkat – Raja lebet ka hiji rohangan teu aya tempat bersemedi raja. Dinten kanggo dinten raja bersemedi,kanggo rahayat na manehna tak nengetan kasehatan na. Dina dinten selanjutnya aya hiji bisikan parentah. “Bila hoyong karajaan anjeun wilujeng,lemparkanlah duhung emas nini karuhun anjeun ka kawah gunung Gede” Saterusna raja kapidara sarta henteu sadarkan diri dina sakitu dinten. Sesudah raja sadar,dibertahukeun parentah eta dina patih. “Aku meunang parentah,abdi kedah neteg gunung Gede sarta maledogkeun duhung emas pusaka nini karuhun kuring kedalam kawah” ucap raja.

“Itu kitu beresiko paduka” walon patih. “Demi rahayat kuring,nyawa oge cios abdi pertaruhkan” sanggem raja. Kalawan mengunggangi kuda,raja pigawe lalampahan ka penclut gunung Gede. Pambengan kanggo pambengan raja lewati,Mung hiji anu aya dibenak raja wanci eta nyaeta kasalametan rahayat na. Sanggeus anjog di penclut gunung Gede,raja ngadeukeutan sisi kawah sarta maledogkeun duhung emas eta. Kaanehan lumangsung,kawah gunung Gede atos mimiti normal balik,nada gemuruh oge tak kadenge deui. Raja bersukur parentah eta tela na leres.

Dina ahirna raja balik dina karajaan,rahayat menyongsong kehadiran raja maranehanana. Raja bingah dina ahirna gunung Gede tak janten bitu sarta sadaya rahayat na wilujeng. Saprak kajadian eta,gunung Gede gentos wasta janten gunung Tampomas.

Demikian lah cerita dua bahasa tentang dongeng mite dalam bahasa sunda dan indonesia yang bisa kami berikan, terimakasih dan jangan lupa untuk membaca cerita menarik lainnya di website kami.

Incoming search terms:

  • teks ulasan tangkuban perahu
  • contoh mite singkat
  • alamat gunung pinang
  • sasakala gunung cikuray
  • teks ulasan tentang legenda gunung tangkuban perahu
Dongeng Mite Bahasa Sunda – Legenda Gunung Tampomas | soni | 4.5
/* */
Selamat Datang di NGANCATI.NET

Kl1k Tanda(x) 2 Kali Untuk Tutup

Terimakasih Telah Berkunjung:*